KEHIDUPAN: HANYA SEBUAH TAMAN TEMA.

BAGAI masuk ke sebuah taman tema. Segala permainan dan hiburan barangkali mengujakan dan menghiburkan. Ya, anda terhibur. Tetapi apabila keluar daripada taman tema tersebut; anda mungkin tertanya ‘apakah aku sudah perolehi kepuasan dan kegembiraan?’

Dalam al-Quran, banyak kiasan yang Allah berikan bagi menggambar kehidupan di dunia. Seperti perenggan awal di atas, Allah kiaskan kehidupan di dunia sebagai satu permainan, senda gurau dan perhiasan. Sekadar berkongsi (dan mengingatkan diri sendiri juga), saya himpunkan kalam Allah yang seputar subjek yang disebutkan di atas dalam entri ini. (Mohon ditegur/ditambah jika saya terlepas pandang pada ayat-ayat yang lain).

[Rujuk perkataan-perkataan yang tidak dicondongkan].

Dalam surah Al-An’am: 32, dinyatakan;
Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?

Dalam Surah al-`Ankabut: 64; Allah berfirman;
Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akhirat).

Serupa juga dalam Surah Hadid: 20; Allah berfirman;
Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak…

Juga, perkara yang sama Allah nyatakan dalam Surah Muhammad: 36;
(Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berdasarkan iman dan taqwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan; dan jika kamu beriman serta bertaqwa, Allah akan memberikan kamu pahala amal kamu, dan Ia tidak meminta kepada kamu harta benda kamu (melainkan untuk memberikan kamu barang yang lebih baik daripadanya).

 

SIAPAKAH YANG ‘DIPERBODOHKAN’ OLEH PERMAINAN DAN SENDA GURAU INI?
Allah menyatakan orang yang diperdayakan oleh kehidupan dunia ialah orang yang menjadikan agama sebagai bahan permainan dan sendaan, serta orang yang mengambil kemewahan dunia sehingga diperdayakan oleh kenikmatannya. Dalam surah Al-An’am: 70 Allah menyatakan;

[Rujuk perkataan-perkataan yang tidak dicondongkan].

Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang ia telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). Tidak ada baginya pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain dari Allah…

Begitu juga dengan orang yang tidak beriman dan terpedaya dengan kemewahan dunia serta mengingkari risalah Allah, sebagaimana diperturunkan dalam surah Al-A’raf: 51.

(Tuhan berfirman: Orang-orang kafir itu ialah) orang-orang yang menjadikan perkara-perkara agama mereka sebagai hiburan yang melalaikan dan permainan, dan orang-orang yang telah terpedaya dengan kehidupan dunia (segala kemewahannya dan kelazatannya). Oleh itu, pada hari ini (hari kiamat), Kami lupakan (tidak hiraukan) mereka sebagaimana mereka telah lupa (tidak hiraukan persiapan-persipan untuk) menemui hari mereka ini, dan juga kerana mereka selalu mengingkari ayat-ayat keterangan Kami.

 

PERINGATAN UNTUK YANG BERIMAN
Berkesinambungan dengan ayat-ayat di atas, Allah mengingatkan orang-orang beriman agar tidak menjadikan orang yang menjadikan agama sebagai ejekan dan permainan serta orang kafir musyrik sebagai penolong. Seterusnya, diingatkan juga agar tidak menjadikan individu yang mempersendakan panggilan sembahyang sebagai penolong dalam urusan kehidupan, sebagaimana firman Allah dalam surah Al-Maidah: 57-58.

[Rujuk perkataan-perkataan yang tidak dicondongkan].

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang yang menjadikan agama kamu sebagai ejek-ejekan dan permainan – dari orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum kamu, dan orang-orang kafir musyrik itu: menjadi penolong-penolong; dan bertaqwalah kepada Allah, jika kamu benar-benar orang yang beriman.

Dan apabila kamu menyeru (azan) untuk mengerjakan sembahyang, mereka menjadikan sembahyang itu sebagai ejek-ejekan dan permainan. Yang demikian itu ialah kerana mereka suatu kaum yang tidak berakal.

Bahkan, Allah mengingatkan orang-orang beriman supaya menjauhkan diri daripada kelompok ini sebagaimana dimaktubkan dalam surah Al-An’am: 70, di atas.

 

KELUARLAH DARI ‘TAMAN TEMA’.
Jika kita masih dalam lagi berada dalam ‘taman tema’, maka memilih untuk keluar ialah jalan terbaik. Berpandukan ayat-ayat di atas, mengambil dunia sekadarnya ialah jalan cermat yang selamat. Paculah kehidupan atas jalan yang sudah Allah tunjukkan dalam Al-Quran (yang menjadi petunjuk dan rahmat bagi orang beriman) serta sunnah tinggalan Rasulullah S.A.W (yang pada dirinya ada contoh ikutan yang baik bagi orang yang sentiasa mengharapkan keredhaan Allah dan balasan baik hari akhirat).

Mudahan saya dan kalian tidak menjadikan agama sebagai bahan mainan dan sendaan.

Selamat memerhati dan merenungi kata-kata Allah!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: