MELUR HASANAH SIRI 18: Memandang Hikmah Tuhan


“Saya kira Melur ingin sampaikan sesuatu yang penting. Jika tidak, tentu sekali Melur akan memilih untuk bercakap menerusi telefon.” Faqih menduga dalam senyuman yang diberi. Gelas minuman yang sudah separuh dihabiskan ditolak ke tengah meja.

“Sebenarnya, saya ingin berkongsi sesuatu dengan Faqih. Dan tujuan saya, hanya untuk berjujur.” Faqih dipandang. Lelaki itu berkalih duduk dan bersandar, mencari keselesaan untuk menjadi pendengar.

………..

…………

“Saya harap ini memuaskan hati Faqih. Memandangkan Faqih jujur melamar, saya jujur berkongsi. Lebih-lebih lagi Faqih sendiri tidak pernah bertanya hal-hal peribadi saya. Jadi, saya juga harapkan Faqih jujur berkongsi apa-apa yang wajar saya ketahui.” Sedikit panjang Melur Hasanah menjelaskan dan menyatakan harap.

“Err..Melur…” Faqih memandangnya tepat. Dia berdehem, cuba melancarkan perjalanan suara.

“Benarkan saya untuk memikirkan hal ini.” Ringkas lelaki itu meminta, namun cukup memukul perasaan Melur Hasanah.

Melur Hasanah cuba memasang senyuman pada bibir, namun tidak terlalu menjadi. Perlahan dia mengangguk. Datang lagi kata-kata yang sama daripada ibunya; ‘Jika benar seorang lelaki ikhlas melamar…’

 

Selamat membaca siri seterusnya Melur Hasanah dalam majalah Aniqah edisi Oktober, terbitan MMP Publications dengan isu; Rumah Tangga Orang Kita Tak Serius.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: