‘TUAN ADALAH INTAN’ DALAM PANTUN KIASAN

Pantun kiasan merupakan salah satu kumpulan pantun Melayu yang sering diungkapkan oleh masyarakat Melayu, selain kumpulan pantun-pantun yang lain. Antaranya pantun nasihat, pantun budi, pantun agama, pantun cinta, pantun jenaka dan sebagainya.

Sebagai satu bentuk penyampaian yang berlapik, pantun kiasan seringnya menggunakan ibarat atau perlambangan yang bermakna dalam menyatakan sesuatu maksud. Sekadar membelek dan membaca pantun dalam Kurik Kundi Merah Saga (terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka), saya menemukan kiasan yang cantik dalam menyampaikan pujian terhadap seseorang yang dipandang tinggi dan dikasihi.

Antara yang paling kerap ditemui ialah penggunaan intan, nilam, zamrud (dan seumpamanya) sebagai objek kiasan dan pujian. Diperturunkan empat rangkap pantun yang menggunakan intan, nilam dan zamrud sebagai objek kiasan, biarpun (wajar diakui) masih banyak lagi pantun Melayu yang mengunakan objek yang sama dalam pembayang atau maksud. Selamat membaca!

 

Laju sampai Kuala Daik

Hendak dikejar takut dalam;

Sudah jumpa intan yang baik,

Mahu diikat batu nilam.

 

Burung merpati terbang ke hutan,

Duduk bertenggek di tepi sungai;

Tuan umpama cahaya intan,

Bagai zamrud baru di canai.

 

Haluan sarat banyak muatan,

Nampak cahaya batu karang;

Tuan ibarat permata intan,

Di mana tercampak di situ terang.

 

Anak cina pergi ke hutan,

Ambil terap dengan getahnya;

Tuan umpama permata intan,

Saya tumpang kilat cahayanya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: