SIRI KE-6 MELUR HASANAH – TAFSIR SENI BONSAI PERIBADI

Aniqah September

“Dan, kita perempuan, umpama bonsai inilah…” Puan Hafizah menggantung ayatnya, memandang Melur Hasanah sekilas sebelum pandangannya beralih ke arah pelatih-pelatih lain yang ria bermain bola jaring di gelanggang bersebelahan taman.

“Umpama bonsai, ummi?” Sebahagian daripada pertanyaan Melur Hasanah lembut berbaur desakan. Seperti seringnya, percakapan dengan kaunselor itu tidak akan berlangsung tanpa ada butir nasihat yang bersekali dalam titipannya.

“Lihat sahaja cara menjaga dan mencantikkannya, begitu teliti.” Pohon bonsai jenis aralia dibelai perlahan.

“Menjaganya perlu dalam semua segi. Masa dan kekerapan siraman perlu diperhati, tidak boleh terlalu banyak atau terlalu sedikit airnya. Membaja, menggembur dan menukar tanahnya juga, perlu terlalu cermat.” Puan Hafizah masih memegang pasu bonsai di hadapannya. Titis air siraman yang berbaki dan bercampur tanah yang mengalir dari lubang kecil di bahagian bawah pasu mencemari tapak tangannya yang menampung pasu, namun tidak segera dia mengelapnya.

“Bahkan, pencahayaan dan suhu juga tidak kurang penting. Itu masih belum ditambah dengan mencantas dan ‘mendandan’ bonsai dengan lembut dan berseni.” Wanita bergaya sederhana itu menyudahi kata-katanya dengan senyuman yang diserikan dengan lesung pipit pada sebelah pipinya yang sedikit berjeragat. Pohon renek ditempatkan semula ke tengah-tengah meja sebagaimana asalnya.

“Lalu, hubungan antara perempuan dan bonsai pula bagaimana, ummi?” Kali ini Melur Hasanah bagai dipikat oleh gambaran bonsai yang dimulai oleh Puan Hafizah. Hati yang masih merasai pemergian ayahnya terasa bagai sedikit dilipur dan dimanja.

“Jika tidak kena cara menjaga diri dan menghias peribadi, maka kerosakan akan menggantikan keindahan.” Sebegitu ringkas Puan Hafizah menyampaikan maksudnya berbanding kiasan yang didahulukan sebentar tadi. Melur Hasanah diam sejenak. Tumpuan matanya masih diarahkan ke wajah Puan Hafizah walaupun suara sorak-sorai pelatih di gelanggang bola jaring sesekali menarik deria dengarnya.

3 Komen (+add yours?)

  1. Izzatun Nazila
    Feb 09, 2010 @ 22:14:34

    Terlalu indah berbahasa membuat aku rasa sulit mencerna maksud dimakna.

    Balas

    • Izzatun Nazila
      Feb 09, 2010 @ 22:16:45

      Tak apalah, tapi aku suka cara bercerita puan

      Balas

    • puteribongsu
      Feb 10, 2010 @ 11:48:25

      Saudari Izzatun Nazila; terima kasih atas kunjungan dan terima kasih juga kerana membaca. Senang sekali mengetahui ada pembaca yang menggemari. Biar mungkin sedikit sulit, saya kira mencari maknanya ialah satu percubaan yang baik. Terima kasih sekali lagi.

      Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: