KUNCI

kunci

Sehari dua ini, saya kehilangan kunci. Kata rakan, saya sengaja hilangkannya.

Mana mungkin, itu antara kunci penting. Mana mungkin saya sengaja hilangkan sedangkan kunci-kunci lain dalam gugusan yang sama masih ada digantung pada dinding.

Saya cuba mencari, bahkan melihat-lihat kembali jalan yang pernah saya lalui. Memang saya temui, ia keciciran di situ. Namun, saya berpatah balik.

Rakan tadi bertanya; kenapa kunci yang keciciran itu tidak dipungut dan disatukan kembali dalam gugusan kunci milik saya.

Pendapat dan kepentingan boleh berubah. Kadang-kadang, perkara yang dirasakan penting perlu kita tinggalkan atau lepaskan sahaja. Jika dikutip atau disimpan, hanya akan menambah beban membawa gugusan kunci dalam beg sandang; itu yang saya fikirkan.

Barangkali seringnya, kita menginginkan sesuatu yang baik pada pandangan kita namun tidak pada pandangan Tuhan, dan begitulah sebaliknya. Teruskan berjalan, dengan kunci-kunci lain.

Kredit gambar: http://www.flickr.com/photos/smartus

4 Komen (+add yours?)

  1. Syaidul
    Jul 09, 2009 @ 14:29:20

    salam ziarah

    Balas

  2. naishim
    Jul 09, 2009 @ 15:24:03

    kak nas, shim nak tinggal bersama gugusan kunci2 itu, jgn tinggalkan shim. ukhwah kita amat istimewa.

    Balas

  3. sapiah
    Jul 12, 2009 @ 11:17:48

    barangkali bukan kunci tertinggal, tapi kunci sengaja menyepikan dirinya daripoada gugusan kunci

    Balas

  4. nassury
    Aug 16, 2009 @ 13:21:56

    la … tangan kau ke ni?

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: