MARSUM RALAT DARIPADA AL-AZIZ

(Sudah lama si penyair Fahdlil meminta untuk membaca puisi ini, disirkan di Mingguan Malaysia, 3 Februari lalu. Bari kini saya raikan kemahuannya, tapi bukan untuk si penyair yang saya saya kagum dan ‘menyampah’ itu sahaja. Lil, jangan marang dong!) 

Marsum ralat ini kulampir, Yusuf
antara pengap roti yang disua dari jeriji helah
tulisannya diperah dari darah jemari perempuan
yang pasrah melukai diri sendiri
saat ini, Zulaikha ralip dalam kelambu pura cintanya.

Sengaja kujarah keremajaanmu, Yusuf
dengan kuasa yang ditampung tangan perempuan
dari dandan dan atar isteriku itu,
mampu kuhidu bura hamis dalam dakwanya
dengan halus kening dan lurus tuding,
ada dalil palsu yang dijahit dari carik bajumu
dan, perca itulah kusumbat ke mulut rakyat
yang sering merayu kunci pasungmu.

Yusuf,
aku aziz, yang membawa pesuruh dari telaga ke penjara
aku aziz, yang meneguk khamar dari cangkir sumbing
aku aziz, yang diulit kebatilan permaisuri manja
aku aziz, si dayus yang masih mahu bermimpi
di atas lendit cadar yang sama.

Dalam marsum ini,
ada ampun yang kumohon dari sahayaku
antara tujuh musim gandum dan bidai mimpi yang dibuka
masih ada harap yang kusimpan di gudang bendahara.

Di khatimah syatar,kupesankan takhta untuk kautadbir dengan firman
kutitipkan Zulaikha untuk kaubelai dengan iman
kerana aku bupala fasik yang pernah kalah
mengadili hukum dengan fitnah.

NASRIAH ABDUL SALAM

KOTA BHARU, KELANTAN.

 

Comments are closed.

%d bloggers like this: